oleh

Wabup Konsel Serahkan Bantuan Pengembangan Usaha Ekonomi Kreatif ke Warga

KENDARIAKTUAL.COM, ANDOOLO – Wakil Bupati (Wabup) Konawe Selatan (Konsel) Sulawesi Tenggara (Sultra) Rasyid menyerahkan bantuan pengembangan usaha ekonomi kreatif bagi warga pedesaan yang masuk kawasan konservasi lingkup Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sultra. Kegiatan digelar di Balai Desa Batu Putih Kecamatan Kolono Timur, Senin (6/12/2021).

Desa yang mendapatkan bantuan usaha dari BKSDA Sultra ini yakni Desa Ampera dan Desa Batu Putih Kecamatan Kolono Timur serta Desa Labotaone Kecamatan Laonti.

Warga Desa yang menerima bantuan merupakan kelompok kemitraan konservasi yang tergabung dalam kelompok tani hutan (KTH) pemberdayaan masyarakat yang wilayah Desanya berbatasan dengan kawasan Suaka Margasatwa (SM) Tanjung Peropa dan SM Tj Amolengu

Bantuan berupa peralatan set sepatu, kaos kaki, penutup wajah dan baju pelindung panen lebah, mesin pemeras madu (ekstraktor), mesin pemarut kelapa, mesin pengolah aren, pukat, pancing rawe, pemecah mente dan perkakas dapur.

“Terimakasih atas kepedulian BKSDA, bangga dari ratusan Desa se-Sultra yang masuk kawasan konservasi, Desa kami salah satu yang jadi perhatian. Kami berharap sinergitas dibidang lain antar lembaga ini bisa terjalin dan berkesinambungan yang dapat menyentuh kebutuhan langsung masyarakat desa lainnya,” kata Rasyid.

Mantan anggota DPRD Provinsi ini mengatakan salah satu sinergitas dimaksud berupa kegiatan sosialisasi atau workshop terkait pemberian pemahaman bagi penduduk yang bermukim dekat kawasan konservasi yang berpengaruh besar terhadap Suaka Margasatwa.

Minimnya pengetahuan masyarakat mengenai aturan konservasi hutan menjadi perhatian utama antar lembaga untuk mengatasi persoalan tersebut.

“Masyarakat kita umumnya tidak paham satwa liar atau tumbuhan yang dilindungi dalam kawasan, selanjutnya dieksploitasi sumberdaya alam tersebut, dan akhirnya tersandung kasus hukum. Sehingga menghindari hal itu perlu adanya edukasi atau sosialisasi program tentang ini antara BKSDA dan Pemda Konsel,” ujarnya.

Sementara Kepala BKSDA Sultra Sakrianto Djawie mengatakan bantuan usaha ekonomi ini adalah sebagai bentuk perhatian dan peran serta BKSDA dalam upaya pemberdayaan masyarakat yang ada di sekitar kawasan konservasi dalam mendukung peningkatan ekonomi masyarakat ditengah pandemi Covid-19.

Selain itu kata Ia, ini juga merupakan bentuk implementasi tugas dan fungsi instansinya dalam melaksanakan pemulihan ekosistem dan penataan kawasan serta pemberdayaan masyarakat di dalam dan sekitar konservasi.”Untuk itu kami berharap pengembangan kerjasama dan kemitraan bidang konservasi sumber daya alam beserta ekosistemnya dapat dukungan penuh dari pemerintah Daerah setempat serta bisa saling berkolaborasi kedepannya,”tukasnya.

Dikesempatan itu, para Kepala Desa penerima manfaat melakukan penandatanganan pakta integritas untuk menjaga, merawat dan tidak menyewakan serta memperjualbelikan peralatan yang diberikan.

Bantuan diserahkan langsung Rasyid di dampingi Kepala BKSDA Sultra Sakrianto Djawie dan Kasie Konservasi Wilayah II La Ode Kaida, Camat Koltim Hamsir serta disaksikan pimpinan OPD terkait dan unsur forkopimda.

 

Reporter : Ari
Editor      : M Rasman Saputra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.