oleh

Jaringan Aktivis Sultra Soroti Kinerja Sekum Perbakin Sultra

KENDARIAKTUAL.COM, KENDARI – Jaringan Aktivis (Jarak) Sulawesi Tenggara (Sultra) menggelar aksi unjuk rasa di depan Sekretariat Perbakin dan Mapolda Sultra, Senin (12/12/2022).

Aksi tersebut dilakukan untuk menyoroti kinerja Sekretaris Umum (Sekum) Perbakin Sultra, Ashar yang diduga telah menyelewengkan anggaran dari Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) untuk mendukung penyelenggaraan Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Sultra di Kota Baubau beberapa waktu lalu.

Koordinator Lapangan, Sirman Mantobua mengatakan, Sekum Perbakin Sultra bernama Ashar diduga kuat telah menyelewengkan anggaran sebesar Rp250 juta.

“Padahal anggaran tersebut diperuntukan untuk menunjang seluruh kebutuhan sarana dan prasarana atlet cabang olahraga menembak di Porprov,” ujarnya.

Ia menyebut, kondisi di lapangan saat atlet mengikuti Porprov tersebut sangat memprihatinkan. Sebab, sarana dan prasarana yang seharusnya telah disediakan untuk mendukung para atlet berlomba tidak tersedia.

“Banyak hal yang tidak sesuai, padahal anggaran itu cukup besar,” lanjutnya.

Kami meminta kepada Ketua Umum (Ketum) Perbakin Sultra, Irjen Pol Teguh Pristiwanto yang juga menjabat sebagai Kapolda Sultra agar segera mencopot jabatan Ashar.

“Kami mendesak Kapolda Sultra untuk segera menyelenggarakan Musyawarah Provinsi Luar Biasa (Musprovlub),” tegasnya.

Selain itu, belasan aktivis Sultra itu juga menyoroti dinasti kepengurusan Perbakin Sultra. Pasalnya, beberapa jabatan strategis di Perbakin Sultra itu dijabat oleh keluarga dekat Sekum, Ashar.

Ia membeberkan, beberapa keluarga dekat Ashar yang menjabat di kepengurusan Perbakin Sultra, yaitu istri, anak, dan ipar-ipar dari Ashar.

“Seharusnya di dalam AD/ART itu dia lebih mengutamakan kader Perbakin itu sendiri, tidak mengutamakan hubungan kekeluargaan. Tapi, yang terjadi di SK kepengurusan yang diterbitkan oleh PB Perbakin berisikan titipan dari Sekum, yaitu keluarganya sendiri,” ungkapnya.

Sementara itu Sekum Perbakin Ashar yang coba dihubungi Kendari Aktual via WhatsApp untuk mengklarifikasi tuduhan ini, belum mendapatkan tanggapan, di pesan WhatsApp Ashar hanya menunjukkan centang satu.

Reporter : Dandy
Editor      : Wahyu

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.